FL Datuak Bandaro Kayo Bacaleg Golkar Dapil II 50 Kota Disomasi Pucuk Adat Tertinggi Andiko 44

KAPUR IX, Presindo – Datuak Rajo Dubalai Pucuak Adat Andiko 44 atau pemimpin adat tertinggi dari 44 wilayah adat termasuk bagi Niniak Nan Barampek Kapur IX marah besar saat rapat bersama Kerapatan Adat Nagari Sialang pada Selasa (9/5) malam. Berangnya pucuk adat tertinggi itu, bukan kepada niniak mamak di Nagari Sialang.

Tetapi kepada oknum yang sudah menyalahgunakan gelar adat terbilang sakral tersebut. Bahkan gelar adat yang tidak sepatutnya disandang oleh orang yang tepat itu dimanfaatkan sebagai pendataan diri pribadi.

“Sudah salah, pemakaian gelar adat ini harus kita luruskan lagi. Karena, gelar adat ini sakral dan tidak bisa dimain-mainkan,” ujar Datuak Rajo Dubalai dihadapan niniak mamak saat rapat KAN Sialang.

Diakuinya, pemberian gelar Datuak Bandaro Kayo yang disandang Feri Lesmana asal Nagari Koto Lamo tidak sah secara adat Andiko 44. Selain tidak ada persetujuan dari dirinya sebagai Datuak Rajo Dubalai untuk mengukuhkan Datuak Bandaro Kayo, pemakaian gelar tersebut sudah tidak sesuai dengan tambo adat lagi.

“Gelar Datuak Bandaro Kayo disandang oleh anak kemenakan suku Melayu di Nagari Sialang. Ini sebenarnya sudah dilaksanakan di Nagari Sialang. Tetapi ada lagi penobatan Datuak Bandaro Kayo mengaku sebagai Niniak Mamak Nan Barampek Kapur IX di Nagari Koto Lamo yang sematkan ke Feri Lesmana dari Suku Pitopang di Nagari Koto Lamo. Ini yang tidak sah. Ini yang harus diluruskan lagi,” ujarnya.

Datuak Rajo Dubalai juga menyayangkan dan menyesalkan pemakaian gelar Datuak Bandaro Kayo oleh Feri Lesmana yang digunakan sebagai identitas diri pribadi.

“Saat perjalanan dan baru masuk ke Kapur IX saya terkejut. Terpampang di baliho milik Feri Lesmana tertulis gelar Datuak Bandaro Kayo. Gelar adat ini terkesan dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi, terkesan untuk kepentingan politik. Gelar ini juga tidak sah dan tidak boleh dijadikan indentitas diri oleh Feri Lesmana,” ujarnya lagi.

Dikatakannya, Niniak Nan Barampek Kapur IX sudah jelas sesuai dengan tambo adat Andiko 44. Yaitu Datuak Bandaro Kayo di Nagari Sialang, Datuak Bandaro Hijau di Nagari Durian Tinggi, Datuak Bandaro Kuniang di Nagari Muaro Paiti dan Datuak Bandaro Sati di Nagari Koto Lamo.

Selama ini tidak mengetahui ternyata Datuak Bandaro Kayo yang awalnya di Nagari Sialang ternyata ada juga dengan gelar yang sama di Nagari Koto Lamo.

“Selama ini, saya tidak pernah diberitahu ataupun diundang secara adat sebagai Datuak Rajo Dubalai Pucuak Adat Andiko 44 dalam pengukuhan Datuak Bandaro Kayo di Nagari Koto Lamo,”kata Datuak Rajo Dubalai..

Secara adat, katanya dalam penobatan Datuak Bandaro Kayo ataupun pengukuhan Niniak Nan Barampek Kapur IX harus melibatkan dirinya. Yaitu saat pemasangan “soluak” kepala kepada penyandang gelar adat Niniak Nan Barampek Kapur IX yang akan dikukuhkan.

“Sahnya secara adat penyandang gelar Niniak Nan Barampek Kapur IX kuncinya pada Datuak Rajo Dubalai Pucuak Adat Andiko 44. Soluak kepala saya yang seharusnya memasangkan dan ini tidak boleh diwakilkan kepada niniak mamak manapun. Tidak boleh diwakilkan kepada salah satu Niniak Nan Barampek Kapur IX. Intinya, hitam putih pengukuhan Niniak Nan Barampek Kapur IX ada pada Datuak Rajo Dubalai Pucuak Adat Andiko 44,”ujarnya.

Ditegaskan Datuak Rajo Dubalai Pucuak Adat Andiko 44 itu, pengukuhan Datuak Bandaro Kayo di Nagari Koto Lamo tidak sah secara adat dan tidak sesuai dengan tambo adat Andiko 44. Karena, Datuak Bandaro Kayo sekaligus Niniak Nan Barampek Kapur IX itu, masih ada di Nagari sialang. Kemudian gelar Datuak Bandaro Kayo merupakan penyandang gelar oleh soko melayu di Nagari Sialang. Bukan dari Soko Pitopang di Nagari Koto Lamo.

Kemudian terkait gelar Datuak Bandaro Kayo yang disandang almarhum Aziz Haily ketika menjabat sebagai Bupati Limapuluh Kota sampai meninggal dunia, itu merupakan gelar penghargaan bukan gelar adat. Gelar tersebut dinobatkan oleh niniak mamak yang tergabung dalam organisasi LKAAM Limapuluh Kota.

“Secara adat, pewaris gelar Datuak Bandaro Kayo di Sialang masih ada sampai hari ini. Kemudian, Aziz Haily Datuak Bandaro Kayo merupakan gelar yang diberikan oleh LKAAM Limapuluh Kota sebagai bentuk penghargaan. Apabila penyandang gelar ini meninggal dunia, gelar tersebut tidak bisa dipindahkan ataupun diwariskan ke kemenakan.

Karena itupun, dirinya meminta Niniak Nan Barampek Kapur IX yaitu Datuak Bandaro Kayo di Nagari Sialang, Datuak Bandaro Hijau di Nagari Durian Tinggi, Datuak Bandaro Kuniang di Nagari Muaro Paiti dan Datuak Bandaro Sati di Nagari Koto Lamo meluruskan kembali tambo adat, duduak bersama dibalai adat. Begitupun, kepada niniak mamak di Nagari Sialang, Datuak Rajo Dubalai Pucuak Adat Andiko 44 itu agar membahas persoalan tersebut secara musyarawah dan mufakat.

Untuk diketahui Datuak Rajo Dubalai Pucuak Adat Andiko 44 disandang oleh Nasrul. Sebagai pucuk adat tertinggi andiko 44, sudah disandangnya sejak umur 10 tahun atau pada 1978 lalu dan berpusat di Kampar Riau. Karena masih kecil, gelar Datuak Rajo Dubalai Pucuak Adat Andiko 44 ditompangkan kepada niniak mamakn lain. Pada tahun 2013, barulah gelar Datuak Rajo Dubalai Pucuak Adat Andiko 44 murni disandang Nasrul.

Sedangkan, FL Datuak Bandaro Kayo Pasukuan Pitopang Nagari Koto Lamo mengaku, dirinya tidak pernah merampas gelar yang disandangnya itu. Katanya, Datuak Bandaro Kayo yang disandangnya itu merupakan hasil keputusan dari Andiko Nan Batigo yang membawa gelar tersebut ke Nagari Koto Lamo.

“Saya tidak pernah merampas atau merebut gelar Datuak Bandaro Kayo. Andiko Nan Batigo yaitu Datuak Bandaro Hijau, Datuak Bandaro Kuniang dan Datuak Bandaro Sati yang menyarankan agar gelar Datuak Bandaro Kayo dibawa ke Koto Lamo. Itu juga persetujuan Niniak Rajo Dubalai di Muaro Takus,”ujar FL beberapa hari lalu.

FL Datuak Bandaro Kayo juga mempertanyakan, kenapa kini-kini gelar tersebut dipermasalahkan. Padahal, penyandang gelar terdahulu yaitu almarhum Aziz Haili sudah lama meninggal dunia. “Sejak Pak Aziz Haily meninggal, gelar Datuak Bandaro Kayo tidak ada yang melanjutkan (dilipek). Kemudian Andiko Nan Batigo menyarankan agar gelar tersebut dibawa ke  Nagari Koto Lamo. Saya hanya menerima saja dan gelar ini pun sudah dilewakan secara adat”katanya. (TIM)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *